Makna Pisau Dalam Pencak Silat

image

Abah Gending Raspuzi dan Tito Bachtiar (Tito Bachtiar Geo/Facebook)

Penelusuran makna pisau, mempertemukan saya dengan Abah Gending (Gending Raspuzi), guru penca, pendiri Lembaga Pewarisan Pencak Silat GARIS PAKSI INDONESIA, Senin (22/2/2016). Inilah pendapatnya:

“Tradisi pada salah seorang guru aliran Sahbandar di Pandeglang, setelah melalui latihan yang matang dan sampai pada tahap akhir, guru penca akan melantik dan memberikan sebilah pisau. Bagi seorang pendekar pencak silat, pisau itu simbol.”

“Pertama, pisau harus tetap berada dalam sarangka-nya, dalam sarungnya. Seorang pendekar hanya akan menggunakan ketajaman jurus-jurusnya itu tepat waktu dan tepat tempat. Bahkan, bila tidak sangat diperlukan, terlihat sebagai pendekar pun jangan.”

“Kedua, pisau itu tajam karena dipelihara dan selalu diasah. Hanya dengan terus berlatihlah, ketajaman jurus-jurusnya akan terpelihara dan terasah dengan baik.”

“Ketiga, pisau itu perkakas, senjata. Dan, senjata itu adalah penca itu sendiri. Pisau untuk mempertahankan diri adalah penca. Saya selalu memakai pisau (buatan pak Teddy Kardin) pada acara resmi saat bertemu dengan para guru penca lain, juga pada saat melatih penca. Selain sebagai aksesoris yang memiliki estetika, juga ‘serasa ada tajinya!'” tutup Gending.

Dikutip dari penuturan Tito Bachtiar pada akun Facebooknya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s