Purwakarta Jadi Tempat Festival Bela Diri Dunia

Pemkab Purwakarta, akan menggelar festival bela diri dunia. Festival ini, akan dihadiri oleh perwakilan dari lima negara. Masing-masing, Amerika, Swiss, Maroko, Belanda, Brunei Darussalam, Singapura, dan Indonesia.

Perhelatan akbar ini sedianya akan diselenggarakan pada pertengahan April mendatang.

Kepala Bidang Olahraga Dinas Pemuda, Olahraga, Budaya dan Pariwisata Kabupaten Purwakarta, Iwan Kartiwan, mengatakan, festival bela diri ini akan dikhususkan mengambil cabang olah raga pencak silat. Jadi, perwakilan dari tujuh negara itu, akan menampilkan gerakan pencak silat yang mereka kuasai.

“Ada alasan, kenapa dipilihnya pencak silat. Kami ingin tahu, sejauh mana ilmu bela diri ini berkembang di belahan negara lain,” ujar Iwan, kepada Republika, Ahad (12/3).

Tahun lalu, Purwakarta juga menggelar festival yang hampir serupa. Namun, ilmu bela diri yang ditampilkan bervariasi. Ada, taekwondo, kung fu dan lainnya. Namun, tahun ini lebih difokuskan pada pencak silat. Pasalnya, pencak silat merupakan ilmu bela diri dan cabang olah raga asli dari Indonesia. Namun dalam perkembangannya, ilmu bela diri ini sudah merambah sejumlah benua. Termasuk, Amerika dan Eropa. Karenanya, kemajuan ilmu bela diri di negara lain ini perlu dilihat.

“Kita akan padu padankan bela diri asli Indonesia dengan yang dikembangkan di negara lain,” ujarnya.

Untuk Indonesia, lanjut Iwan, akan diwakili dari sejumlah daerah. Seperti, Garut (Jabar). Nantinya, atlet-atlet pencak silat ini akan menunjukan kemampuannya dihadapan ribuan penonton dan tamu undangan. Mengingat, festival ini akan digelar di areal yang tak jauh dari Pemkab Purwakarta. Selain itu, festival ini gratis. Jadi, masyarakat Purwakarta dan luar kota bisa menonton festival ini tanpa harus mengeluarkan biaya. Supaya acara ini, terselenggara tanpa masalah, pihaknya terus mengebut segala persiapannya.

“Kami ingin, festival ini menjadi fokus utama perhatian masyarakat. Makanya, panitia sedang bekerja semaksimal mungkin,” jelasnya.

Dinar Setiawan (30 tahun), warga Kaum, Kelurahan Cipaisan, Kecamatan Purwakarta, mengaku, sudah tak sabar ingin melihat festival bela diri dunia ini. Tahun lalu, festival serupa sangat meriah. Apalagi, dengan hadirnya aktor kenamaan Iko Uwais dan Cecep Arif Rahman (Red.). Tahun ini, aktor-aktor laga yang pandai pencak silat diharapkan bisa memeriahkan festival ini.

“Selain melihat pertunjukan perwakilan dari negara lain, kami juga bisa melihat langsung aktor laga Indonesia. Karenanya, diusulkan supaya aktor/aktris yang hadir lebih banyak lagi,” ujar Dinar.

 

Sumber: Republika.co.id

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s